RSS
Image

Hak Persahabatan : Bermushofahah (Bersalaman)

26 Oct
Hak Persahabatan : Bermushofahah (Bersalaman)

Di dalam kitab Al Mukhtar Minal Anwar Fii Shuhbatil Akhyar, dibahas mengenai saling kunjung‐mengunjungi antara orang yang saling mencintai karena Allah dan yang menjalin persaudaraan karena Allah. Diantara hak‐hak persaudaraan adalah ber‐mushofahah (bersalaman/berjabat tangan) antara sahabat dengan sahabatnya. Orang yang menjalin persahabatan, hendaknya bersalaman ketika berjumpa (bermushofahah). Ini adalah sunnah dari Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Salah satu sunnah yang ada aturannya, sesuai dengan beberapa hadist dibawah ini.

Cara bermushofahah yang benar adalah antara laki‐laki dengan laki‐laki atau perempuan dengan perempuan saja. Kalau lawan jenis yang tidak ada ikatan mahromiah atau pernikahan, maka hukumnya haram. Ada fadhilah‐fadhilah (keutamaan) dari mushofahah, tetapi pahala tersebut tidak untuk bermushofahah yang dilakukan antara laki‐laki dengan perempuan yang bukan mahrom atau tidak ada ikatan perkawinan. Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam seumur hidup beliau
tidak pernah menyentuh wanita yang bukan mahromnya atau yang tidak ada ikatan pernikahan dengan beliau. Seumur hidup beliau. Beliau membaiat para sahabatnya dengan berjabat tangan (bersalaman). Rasulullah pun membaiat kaum wanita tetapi tidak dengan berjabat tangan. Saat membaiat wanita, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam mengatakan, “Aku baiat kalian dengan ucapan”. Beliau membaiat mereka dengan ucapan bukan jabat tangan. Sehingga, jangan bermushofahah dengan wanita yang bukan istri atau tidak ada ikatan mahromiah.

Mushofahah yang benar adalah sela‐sela jari antara jari telunjuk dan jempol bersentuhan. Berjabat tangan yang benar bukan hanya ujung jari saja. Selain mushofahah dan melebih dari itu adalah mencium tangan. Mencium tangan termasuk ajaran yang dianjurkan, khususnya terhadap orang‐orang yang kita hormati. Mencium tangan bukanlah bid’ah, sebab diriwayatkan bahwa beberapa tamu yang datang kepada Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, diantaranya dari Yaman, dan sebagaimana ketika para sahabat datang kepada Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, mereka mencium tangan Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Beberapa mencium lutut Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam dan beberapa mencium telapak kaki Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Hal ini diriwayatkan di dalam hadits Nabi dan beberapa diantaranya adalah hadits shahih. Jadi, mencium tangan kepada orang yang pantas dihormati bukanlah bid’ah, tetapi itu adalah bagian dari agama Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, khususnya kepada orang tua dan kepada kakak yang lebih tua. Mencium tangannya adalah tanda penghormatan. Demikian juga terhadap orang lain, yakni kepada guru, para ulama, dan khususnya kepada keluarga Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam tanpa memandang apakah dia sholeh atau tidak, alim atau tidak, dan tanpa memandang tua ataukah muda. Semuanya disunnahkan mencium tangan mereka.

Diriwayatkan ketika Sayyidina Abdullah bin Abbas dan Sayyidina Zaid bin Tsabit menghadiri jenazah seseorang yang telah meninggal dunia, setelah pemakaman selesai, Sayyidina Abdullah bin Abbas segera mengambil keledai milik gurunya, yakni Sayyidina Zaid bin Tsabit, dan didekatkan keledai tersebut kepada gurunya dan beliau dibantu untuk naik. Maka melihat itu Sayyidina Zaid bin Tsabit mengatakan, “Janganlah engkau lakukan hal seperti ini.” Maksud Sayyidina Zaid bin Tsabit disini adalah beliau merasa tidak pantas. Sayyidina Abdullah bin Abbas mengatakan, “Beginilah kami diperintahkan untuk berbuat kepada ulama kami.” Begitulah mereka berkhidmah kepada para ulama. Kata “Beginilah kami diperintahkan” maksudnya adalah diperintahkan oleh Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Maka, ketika melihat itu Sayyidina Zaid bin Tsabit tidak mengingkarinya dan dengan cepat Sayyidina Zaid bin Tsabit mengambil tangan muridnya dan mencium tangannya. Sayyidina Zaid bin Tsabit mengatakan, “Begini pulalah kami diperintahkan untuk berbuat kepada keluarga Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam.” Demikianlah, tidak ada memandang alim atau bukan, tua atau muda. Zaid bin Tsabit melakukan itu semata‐mata memandang karena Abdullah bin Abbas adalah bagian dari keluarga Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Mencium tangan ulama dan keluarga Nabi bukanlah bid’ah, tetapi merupakan syari’ah, bagian dari agama Allah SWT.

Habib Ahmad bin Hasan Al Aththas, sahabat dari Habib Ali Al Habsyi, beliau mengajarkan kepada kita agar ketika mencium tangan ulama. Bagian yang dicium adalah cukup dengan punggung tangannya, bukan bolak balik. Adapun mencium bolak‐balik tidak dihimbau demikian. Memang banyak yang melakukan hal ini (mencium tangan bolak balik) sebagai bentuk cinta, tetapi jika cinta tidak disertai dengan ilmu maka akan rusak cinta itu. Ketika berjabat tangan atau mencium tangan, ada hal‐hal yang harus ditanamkan dalam hati :

  1. Ketika bermushofahah, berharaplah keridhoan Allah SWT.
  2. Ketika bermushofahah, niatkan dalam hati bahwa kita melakukan ini karena rasa tawaddu’ (merendahkan hati) di hadapan saudara yang muslim. “Orang‐orang yang merendah akan diangkat oleh Allah SWT.”
  3. Ketika bermushofahah, hendaknya berniat untuk menjabat tangan seluruh muslimin melalui tangan orang yang dijabat tangannya. Artinya, ketika menjabat tangan, niat yang dibenak adalah bahwa orang tersebut adalah wakil dari seluruh umat islam. Sebab Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa shahbihi wasallam bersabda, “Muslim dengan muslim lain bagaikan satu tubuh”. Muslim dengan muslim bagaikan satu bangunan.
  4. Ketika bermushofahah, khususnya kepada para ulama, hendaknya hadirkan hati bahwa tangan yang dicium adalah tangan yang telah mencium tangan gurunya. Sebagaimana dia mencium tangan gurunya, gurunya juga telah mencium tangan gurunya dan seterusnya sampai kepada Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Jadi, niatkan untuk bersambung sampai ke Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam. Habib Salim bin Jindan meriwayatkan suatu hadist dengan sanad beliau dari guru‐gurunya sampai ke Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, hadits musalsal bin mushoffahah, artinya meriwayatkan hadits ini dengan jabat tangan dan begitu seterusnya sampai bersambung ke Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, “saya menjabat tangan guruku si fulan dan seterusnya sampai kepada Rasulullah”. Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam pernah mengatakan, “Barangsiapa yang menjabat tangan atau menjabat tangan yang pernah menjabat tanganku dan seterusnya sampai hari kiamat, maka dia akan masuk surga.”
  5. Ketika bermushofahah, jangan memasang wajah yang muram. Bagaimana pantas bersalaman tetapi berwajah muram. Namun, berilah senyuman yang manis
    sambil bersholawat kepada Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa alihi wa shahbihi wa salam dan hati penuh cinta dan kerinduan. Jika setiap muslim seperti ini saat bersalaman maka tidak akan ada permusuhan atau keributan, hidup akan enak dan tenteram. Jika hal ini dilakukan, InsyaAllah akan akan tersebar persaudaraan yang penuh kasih sayang satu sama lain. Bersalaman dengan pangkal jempol dan telunjuk bersentuhan, menjabat tangan dengan mantap, mengucapkan sholawat kepada Rasulullah shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam, dan dengan senyum manis, hati yang penuh kasih sayang serta kerinduan. Orang yang bermushofahah dengan niat dan cara ini, maka dia tidak akan terlepas tangannya kecuali dosa‐dosanya yang terdahulu dan yang akan datang telah diampuni oleh Allah SWT.

Yang Mulia, Habib Umar bin Hafizh ketika di Hadramaut mengatakan, “Ketika bersalaman, belajarlah bersalaman dengan hati.” Jika ulama mengatakan “Bil Qulub” itu bukan karena mereka menghindar dari salaman. “Mushoffahah dengan tangan akan terlepas, tetapi hati kalau sudah mushoffahah maka takkan pernah terlepas.” Nasehat ini yang dipelajari dan dijalankan oleh murid‐murid beliau. Dahulu murid beliau tidak mengerti, tetapi sekarang mereka paham. Ketika beliau sudah dikerumunin oleh ribuan orang, mereka ketika tidak mampu bersalaman tangan dengan beliau, masih dapat bersalaman dengan hati. Orang yang sudah mengetahui mushofahah dengan hati tidak perlu lagi desak‐desakan mengerubung untuk salaman. Kasihan para ulama itu. Mereka terjepit dan mereka bisa saja celaka. Mari kita belajar, Insya Allah ini keuntungan buat kita. Jika sudah mendengar mushofahah bil qulub, maka jarak jauh atau dekat sama saja, sebab hati tidak bisa dibatasi dengan apapun. Jika ada kesempatan maka cium tangan dan jika tidak pun tidak mengapa.

Diriwayatkan oleh At‐Thabrani :

“Tidaklah bersalaman dua orang muslim dan tidak terlepas tangan keduanya melainkan dosa‐dosanya telah diampuni oleh Allah SWT.”

Diriwayatkan oleh Abu Syaikh :

“Tidaklah berjumpa dua orang muslim kemudian mereka mengucapkan salam kepada sahabatnya, maka diantara keduanya yang paling dicintai oleh Allah adalah yang paling baik (manis) senyumnya”

Diriwayatkan dari Abu Ya’la :

“Dua orang hamba yang saling mencintai karena Allah satu sama lain, berjumpa kemudian bersholawat kepada Nabi , maka mereka tidak akan terpisah kecuali Allah ampuni dosa‐dosanya yang terdahulu dan yang akan datang”.

 

Kajian ini disarikan dari Rauhah di Wakaf Al Habib Salim bin Ahmad bin Jindan oleh Al Habib Ahmad bin Novel bin Salim bin Jindan dalam pembahasan kitab Al Mukhtar minal anwar fi shuhbatil akhyar karya Al Imam Asy Sya’rani pada hari sabtu sore tanggal 23‐Dzulhijjah‐1435 H / 18‐oktober‐2014 –

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on October 26, 2014 in Being Moslem, Kajian Islam

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: